Wednesday, February 3, 2010

PRK 09/10. Kemuncup dalam perjuangan ProM..


Assalamualaikum.
PRK tahun ini agak panas dari biasa. Semuanya bermula dari masalah e-voting yang diragui ketelusannya. Saya bukanlah orang yang berada di pentasnya yang merasai pahit getir Pro-M dalam merentasi ujian dan cabaran ini. Namun, hanya melihat dari jauh dan melihat akan perjuangan mahasiswa rupanya masih segar dan terus subur di bumi UM tercinta. Mahasiswa menuntut keadilan adalah kerana mahukan hak mereka terbela. Mungkin orang yang tidak tahu menahu akan cerita yang sebenar akan menuding jari mengatakan ProM agak keterlaluan dalam berdemonstrasi atau menunjukkan ketidakpuashatian mereka. Malah ketika malam diumumkan keputusan PRK, ProM telah menawan Canselori UM untuk mendapatkan penjelasan ayahanda NC dan TNC HEP. Semuanya ternyata mengecewakan apabila suara PRoM tidak dilayan malah TNC dikatakan lari ikut pintu belakang.


Kemudian, keesokannya dikatakan akan diumumkan keputusan PRK sekali lagi melalui kiraan semula kerana mendapat bantahan dari ProM. Namun, persoalannya bolehkah dilakukan kiraan semula melalui sistem e-voting? sedangkan ia semuanya hanya berada dalam satu sistem yang tidak diketahui pergerakannya dan sama sekali tidak ada "check and balance". Ini terbukti apabila keputusan PRK diumumkan pada Rabu lalu dan keputusannya adalah tetap sama.


Mengapa saya tolak undi secara e-voting?
- Undi saya dan sahabat saya tidak lagi menjadi rahsia. Semuanya ada dalam database yang mana IC dan matric card dimasukkan sekali.
- Penolakan e-voting bukan kerana sistem yg digunapakai, tapi kredabiliti orang yang menguruskannya iaitu pihak HEP yang teramat banyak dikaitkan dengan penindasan mahasiswa.
- Bila2 masa sahaja server boleh down dan ini boleh mengganggu proses pengundian. Pengalaman sahabat saya sendiri yang mana beliau terpaksa bertukar2 komputer akibat masalah yang timbul serta akhir skali penyelia yang masukkan no pinnya sdr. Agak pelik.
- Sbb e-voting di UM tidak ada "check and balance"yg mana apbl kiraan semula dilakukan hasilnya tetap sama.


Saya hanyalah insan biasa. Tidak tahu apa-apa. Yang saya tahu adalah menyokong pihak yang benar walaupun mereka diprovokkan tentang ekstrim atau keterlaluan. Adakah tidak keterlaluan jika suara mahasiswa disekat oleh pihak universiti? Bagaimana dengan keadilan terhadap mahasiswa? Kenapa hanya sebelah pihak sahaja yang mendapat pelbagai advantage tapi sebelah lagi dianaktirikan? Kenapa setiap malam sebelum PRK pintu2 pagar kolej kediaman dikawal ketat sehingga merimaskan? Kenapa couple yang beraksi di pondok2 tak dikawal dan dibiarkan? Para pelajar dibuang kolej sbb dilabel budak ProM? Kenapa program2 di kolej kediaman sangat teruk dan tidak intelek langsung apatah lagi islamik walaupun JTK kolej ramai budak API? Pop Band, karaoke, dinner yang berkonsepkankan pelbagai acuan barat?? Kenapa ini masih berlaku?


Saya hanyalah memerhati.. dan berfikir.. sampai bila kepala kita akan dijajah pemikirannya. sampai bila? Saya tak sanggup.. Saya mahukan perubahan. Mereka bukanlah ekstrim seperti yang diwarwarkan. Mereka bukan juga tamakkan kuasa. Tapi mereka mahukan kuasa itu dipegang oleh pihak yang benar dan telus dalam pentadbiran. Seterusnya kepimpinan dan kemahasiswaan diperkasakan. Intelektual dan agama seiringan. Itu yang saya mahukan dari pimpinan mahasiswa yang saya sanjungi.

Buat ProM, menang atau kalah, perjuangan perlu diteruskan. Cabaran ini adalah kemuncup dalam liku2 perjuangan mahasiswa menuntut keadilan.

p/s: Kenangan PRK tahun ni sentiasa tercatat di memori.. huhu;-)

1 comments:

Mu'allim said...

Lama juga tidak mendengar berita Pro-M. Moga terus thabat dalam perjuangan wlpun sudah meninggalkn kampus

Post a Comment

memories of Tok Ayah

Klik untuk dapatkan Buku2 Telaga Biru!!

Labels

My family..

My family..

Followers

 

Mutiara Tinta | Creative Commons Attribution- Noncommercial License | Dandy Dandilion Designed by Simply Fabulous Blogger Templates